Selasa, 02 September 2014
Header
Media, Indonesia, berita Indonesia, foto Indonesia, portal Indonesia, berita terkini, berita ekonomi, berita bisnis, berita olahraga, berita hiburan, berita lingkungan, berita politik, rss feed, galeri foto,medan kini,terkini,medan, sumatera utara,sumut,nasional,ekonomi,sosial,budaya
Jam Belajar Bertambah Pada Kurikulum 2013
Editor: Alinez Azwie
Senin, 10 Desember 2012 | 09:11:04
Dumaisatu.com - Menteri Pendidikan dan Kebudayaan M. Nuh menyatakan, dalam penyusunan kurikulum baru, pihaknya lebih mengutamakan kepentingan para siswa agar menguasai. Baru setelah itu, penyusunan materi.

Rancangan kurikulum baru 2013 terus disosialisasikan dan diuji publik oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud). Diharapkan, tiga tahun kemudian atau 2016 dapat diimplementasikan secara keseluruhan.

"Kami akan membuka diri menerima masukan terhadap kurikulum baru ini," kata Nuh di hadapan puluhan Kepala Dinas Pendidikan se-Jawa Timur dan Lembaga Penjamin Mutu Pendidikan di Surabaya, Ahad, 9 Desember 2012.

Kepala Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Timur, Harun mengatakan dalam penerapan kurikulum baru tahun depan, meskipun ada pengurangan mata pelajaran namun pengurangan ini tidak berpengaruh terhadap jam mengajar guru.

"Sebaliknya, jumlah jam mengajar akan bertambah rata-rata empat sampai enam jam," ujar Harun. Siswa SD nantinya belajar di sekolah kurang lebih 36 jam per minggu. Selama ini, hanya 26 jam seminggu.

Siswa SMP dari 32 jam menjadi 38 jam pelajaran per minggu. Adapun tingkat SMA relatif sama dan tak ada perubahan signifikan.

Mengacu kurikulum baru, jumlah mata pelajaran SMP yang semula 12 nanti menjadi 10 mata pelajaran. Mata ajar muatan lokal dan pengembangan diri akan melebur ke dalam mata pelajaran seni budaya dan prakarya.

Sementara mata pelajaran yang lain tetap. Yakni pendidikan agama, Pancasila dan kewarganegaraan, bahasa Indonesia, matematika, IPA, IPS, bahasa Inggris, Seni Budaya (muatan lokal), pendidikan jasmani dan kesehatan, serta prakarya.

Untuk SD yang semula 10 mata pelajaran akan menjadi enam mata pelajaran. Yakni matematika, bahasa Indonesia, pendidikan agama, pendidikan jasmani dan kesehatan, pendidikan pancasila dan kewarganegaraan, dan kesenian. Sementara materi IPA dan IPS menjadi tematik di pelajaran-pelajaran lainnya. dilansir dari tempo.*

Akses berita terbaru versi mobile di: m.dumaisatu.com
Tinggalkan Komentar
Nama*:
Email*:
Website:
Komentar*:
: * Masukkan kode disamping!